CARA CEK Penerima Bansos Tunai Rp 600 Ribu dan Beras 10 Kg, Simak Panduan Mencairkan di Kantor Pos

Berikut cara mengecek penerima Bansos Tunai Rp 300 ribu, dan panduan untuk mencairkan bantuan. Bansos Tunai Rp 300 ribu bulan Mei dan Juni 2021 akan diberikan Rp 600 ribu sekaligus pada Juli 2021. Pemerintah sudah mulai menyalurkan Bansos Tunai Rp 300 ribu melalui PT Pos Indonesia.

Penerima Bansos Tunai Rp 300 ribu juga akan menerima tambahan beras sebanyak 10 kg. Adapun beras sebanyak 10 kg itu akan disalurkan oleh Perum Bulog. Sebab, jaringan Bulog terdapat di seluruh wilayah Indonesia.

1. Buka laman 2. Masukkan provinsi, kabupaten, kecamatan dan desa/kelurahan; 3. Masukkan nama penerima manfaat sesuai KTP;

4. Masukkan 8 huruf kode (dipisahkan spasi) yang tertera dalam kotak kode; 5. Jika huruf kode kurang jelas, klik icon sebelah kanan untuk mendapatkan kode baru; 6. Lalu klik tombol cari data.

Sistem akan mencari nama penerima manfaat sesuai wilayah yang diinput. Diberitakan sebelumnya, penerima bansos tunai wajib membawa KTP el atau Kartu Keluarga (KK) yang asli serta surat undangan yang dibagikan. Penerima juga disarankan untuk membawa KTP dan KK yang telah di fotocopy .

Biasanya, kantor pos memiliki jadwal tersendiri untuk pencairan bantuan agar menghindari kerumunan. Tetap jalankan protokol kesehatan ketika mencairkan bantuan. Masyarakat penerima bantuan diminta datang pada waktu yang telah ditetapkan.

Perhatikan hari, tanggal, jam, dan lokasi penyaluran bantuan. Setelah menunjukkan KTP atau KK serta surat undangan, petugas akan men scan barcode pada surat undangan. Masyarakat akan langsung mendapat bansos tunai.

Petugas akan memfoto satu per satu penerima bansos lengkap dengan KK dan KTP sebagai bukti bahwa yang bersangkutan sudah mencairkan bantuan tersebut. Tidak ada potongan apapun saat mencairkan bansos tunai di kantor pos. Diberitakan sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menginstruksikan jajarannya untuk mempercepat penyaluran bansos kepada masyarakat pada pekan ini.

Hal itu disampaikan Jokowi saat memimpin rapat terbatas melalui konferensi video dari Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (16/7/2021). Jokowi meminta bansos tunai hingga bantuan sembako segera disalurkan kepada penerima. “Saya minta jangan sampai terlambat, baik itu PKH (Program Keluarga Harapan), baik itu BLT (Bantuan Langsung Tunai) Desa, baik itu Bantuan Sosial Tunai (BST), jangan ada yang terlambat."

"Dan yang paling penting lagi adalah bantuan beras, bantuan sembako. Minggu ini harus keluar, percepat, betul betul ini dipercepat,” ujarnya, dikutip dari laman presidenri.go.id , Sabtu (17/7/2021). Ia meminta Kementerian Sosial dan Badan Urusan Logistik (Bulog) untuk secepatnya menyalurkan bantuan sosial kepada masyarakat. Sehingga, Jokowi meminta keduanya segera berkoordinasi dengan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) terkait prosedur penyalurannya.

“Saya minta KaBulog dan utamanya Mensos jangan ragu ragu." "Karena prinsipnya adalah yang paling penting ini kita enggak mencuri, enggak mengambil, prosedurnya tolong didampingi BPKP,” tegasnya.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.