Muncul Klaster Sekolah, KPAI Minta PTM PAUD, TK, dan SD Ditunda: Perguruan Tinggi Saja Belum Dibuka

Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia, KPAI, Retno Listyarti, turut menanggapi munculnya klaster sekolah setelah pembelajaran tatap muka (PTM) dibuka di beberapa daerah. Di antaranya muncul klaster sekolah di Purbalingga dan Jepara, Jawa Tengah. Retno menegaskan, selain persiapan insfrastruktur pihaknya telah mendorong percepatan vaksinasi untuk usia 12 17 tahun.

Oleh karena itu, Retno menilai PTM untuk PAUD, TK, dan SD sebaiknya tidak dibuka terlebih dahulu. Selain itu, Retno juga meminta pemerintah untuk bisa bersabar. "Sebenarnya selain infrastruktur, kami ini memang mendorong untuk adanya vaksinasi 12 17 tahun itu dipercepat."

"Dan bagi yang dibawah itu, apalagi pada kelas bawah, kelas 1,2,3, TK, dan Paud sebaiknya jangan dibuka, harus bersabar," kata Retno dalam tayangan video di kanal YouTube Kompas TV, Minggu (26/9/2021). Menurut Retno, yang seharusnya lebih dahulu dibuka adalah Perguruan Tinggi. Pasalnya, mayoritas mahasiswa sudah divaksin dan perilakunya sudah bisa dikontrol.

"Perguruan Tinggi saja belum dibuka, harusnya mereka yang sudah dibuka, karena mereka sudah divaksin dan perilaku bisa dikontrol," imbuh Retno. Diwartakan sebelumnya, Dirjen PAUD Dikdasmen Kemendikbudristek, Jumeri, membeberkan kasus positif Covid 19 aktif pada warga sekolah. Jumlah kasus positif Covid 19 lebih banyak terjadi pada guru, dibanding siswa.

"Jadi memang kasus aktif yang ada di satuan pendidikan, untuk pendidik dan tenaga kependidikan terlapor Covid 19 ada 222. Kemudian peserta didik itu ada 156 yang terlapor covid," ucap Jumeri dalam konferensi pers virtual, Jumat (24/9/2021). Jumeri memastikan pihaknya akan transparan terkait jumlah warga sekolah yang saat ini terjangkit Covid 19. "Ini situasi yang kita hadapi sekarang. Total saya sampaikan tadi ya, tidak saya tutupi, kira kira 156 peserta didik yang saat ini tercatat terpapar Covid 19," kata Jumeri.

Dirinya mengaku telah melakukan peninjauan ke beberapa daerah yang terdapat warga sekolah yang terjangkit Covid 19. Peninjauan dilakukan Jumeri di SMAN 1 Padang Panjang, Sumatera Barat yang warga sekolahnya terjangkit penularan Covid 19. "Ternyata saat ini tinggal 28 siswa yang positif diisolasi di sekolahnya," ungkap Jumeri.

Sementara itu, di Purbalingga, Jawa Tengah, Jumeri mengungkapkan dari dua sekolah, total siswa yang terpapar Covid 19 hanya 20 ditambah delapan dari 2 sekolah. Artikel ini merupakan bagian dari KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.